Hit and Run, Inilah Taktik Baru ISIS

Hit and Run, Inilah Taktik Baru ISIS


Ilustrasi : Aparat Keamanan Irak Memegang Detektor Bom (sumber : middle ast eye)

Baghdad (AfdhalIlahi.com) - Pejuang Negara Islam (ISIS) ditengarai  telah mengubah taktik pertempurannya. Kini ISIS cenderung melancarkan serangan  "hit and run"  dan pemboman bunuh diri di kota Irak. Perubahan taktik  dilakukan setelah mereka dikalahkan oleh pasukan keamanan pemerintah Irak di barat negara itu. Para pejabat keamanan Irak telah memperingatkan, demikian diberitakan Middle East Eye (MEE), Sabtu (9/7).

Pasukan keamanan pemerintah Irak dan pasukan paramiliter kembali merebut kota Fallujah, salah satu yang paling menonjol IS-benteng di Irak, pada akhir Juni dengan dukungan serangan udara koalisi pimpinan AS

Sejak itu, beberapa serangan mematikan telah menargetkan daerah Syiah di dan sekitar Baghad, dan pejabat keamanan mengatakan kepada MEE.   Serangan  dilakukan   ISIS dengan   'hit and run' dan menjauh dari pertempuran konvensional.

Hampir 300 orang tewas ketika seorang pembom bunuh diri meledak minibus didukung oleh bahan peledak di pintu masuk pusat perbelanjaan berlantai tiga di Karrada, Baghdad pusat, pada tanggal 3 Juli, sementara yang lain 40 orang tewas pada Kamis ketika tiga pembom bunuh diri yang menyamar denganseragam militer meledakkan dirinya di luar sebuah kuil Syiah di Balad, sebuah kota 80 km utara Baghdad.

Para pejabat Irak dan analis keamanan mengatakan pergeseran taktik oleh kelompok Negara Islam adalah upaya untuk mendapatkan kembali inisiatif setelah kerugian dari Fallujah, terburuk dari serangkaian kekalahan yang telah mengakibatkan ISIS kehilangan kendali  sekitar 60 persen dari wilayah itu..

"Setelah kemenangan besar diraih oleh pasukan Irak di Fallujah,  ISIS  menghadapi kekalahan parah ... jadi mereka mulai menggunakan bom pengecut dan menargetkan warga sipil untuk membuktikan bahwa mereka masih ada sehingga mereka dapat mempertahankan dukungan dan perekrutan, "kata Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi dalam pidato televisi pada hari Jumat (8/7). Perdana menteri menambahkan: "Serangan teroris di Karrada adalah reaksi untuk kemenangan luar biasa kami di Fallujah."

Komentar Perdana Menteri disampaikan ketika dia memberhentikan  kepala keamanan Baghdad dan dua pejabat senior lainnya. Ketiga pria bertanggung jawab  terjadinya peledakan  bom mobil dahsyat di sebuah pasar yang ramai, hanya dua hari menjelang Idul Fitri, saat umat Islam akan mengakhiri bulan Ramadhan. Ini serangan paling mematikan sejak 2013.

Pemecatan itu diikuti pengunduran diri menteri dalam negeri Mohammed Ghabban.. Dia mundur dari kabinet di tengah gelombang kemarahan publik dan kritik luas bahwa pemerintah Abadi tidak dapat menjamin keamanan di Baghdad.

Baghdad masih dalam keadaan shock setelah serangan Karrada, dengan banyak keluarga korban masih belum dapat mengidentifikasi putra atau putri mereka. Ratusan orang telah berbondong-bondong ke tempat kejadian untuk menyalakan lilin dan berdoa bagi para korban. Beberapa tim relawan masih mencari sisa-sisa manusia di antara reruntuhan.

ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan di Baghdad dan Balad, dan menambahkan bahwa  anggotanya sengaja ditargetkan dari masyarakat "Rawafidh", istilah menghina yang digunakan oleh  untuk menggambarkan kenistaan kaum Syiah.

Para pejabat di Irak mengatakan  bahwa mereka takut bahwa serangan sektarian lanjutan hanya akan memicu  bahan bakar konflik antara pasukan keamanan yang didominasi Syiah Irak dan masyarakat Sunni. Ini menghambat upaya untuk membawa masyarakat Sunni Irak anti ISIS  ke dalam pertempuran melawan kelompok militan Islamis itu.

"ISIS akan menyerang lagi dan lagi di Baghdad. Mereka kembali  mengadopsi taktik hit and run dengan 'bom syahid' yang lebih mudah dan hasilnya dijamin, "kata seorang perwira senior polisi yang bertugas di Baghdad.

"Semua kota lainnya berada dalam bahaya sekarang. ISIS membutuhkan kemenangan cepat dan mudah yang menempati garis depan perhatian media dunia. Menyerang warga sipil adalah cara terbaik untuk mencapai tujuan ini, "kata petugas.

"Korupsi Anda membunuh kami"
Bagi banyak orang Irak, serangan Karrada telah menyoroti korupsi administrasi dan keuangan dari pemerintah Baghdad, dengan banyak mengkritik pemerintah atas kurangnya dilaporkan langkah-langkah keamanan di dua pusat perbelanjaan yang ditargetkan.. Sementara banyak orang Irak turun ke media sosial untuk kampanye terhadap penggunaan tongkat deteksi bahan peledak, menggunakan hashtag  #korupsi Anda membunuh kami,  di Twitter.

Tongkat deteksi  buatan Inggris, yang telah digunakan selama sembilan tahun terakhir, yang lama terbukti palsu dan benar-benar tidak efektif, tetapi mereka terus digunakan di pos pemeriksaan keamanan di seluruh negeri. Pembelian tongkat deteksi Inggeris yang kurang canggih ini ditengarai penuh dengan korupsi.

Perdana Menteri Abadi akhirnya menuntut penarikan tongkat deteksi dan memerintahkan penyelidikan korupsi baru ke dalam pembelian perangkat, yang dibiayai negara puluhan  juta dolar dan terjaring pengusaha Inggris James McCormick diduga mendapat keuntungan besar. Pengadilan Inggris pada tahun 2013 menjatuhi hukuman McCormick ke penjara 10 tahun untuk kasus penipuan.

Skandal ini dimulai pada bulan Februari 2006 ketika sebuah perusahaan Irak  menawaran proposal  untuk Kementerian  Dalam Negeri untuk memasok perangkat Inggris  yang disebut ADE650, yang dilaporkan dapat mendeteksi bahan peledak dan obat-obatan pada jarak 650 meter.

Kementerian Dalam Negeri Irak membentuk sebuah komite teknis untuk mengetahui efektivitas perangkat dan menurut laporan, disebutkan   "Perangkat ini efektif untuk mendeteksi semua jenis bahan peledak portabel maupun yang ditanam, alat peledak improvisasi dan senjata pribadi. Ini akurat mulai dari 90-95 persen. "

Irak menandatangani kontrak pertama untuk £ 11mn (t sekitar $ 20 juta) pada bulan Januari 2007, namun dalam beberapa bulan banyak mayat keamanan Irak dan anggota parlemen mengeluh bahwa detektor adalah sia-sia karena puluhan bom mobil terus digunakan di jalan-jalan Irak dan membunuh ribuan orang.

Namun Letnan Jihad Luaibi al-Jabiri, kepala  Anti-Explosive Squad, bersikeras menjaga perangkat di jalan dan mengaku anggota lain dari pasukan keamanan "bertujuan untuk menghambat kerja kementerian dalam negeri" dengan menyerang perangkat.

Dalam satu laporan, Jabiri menulis: " Departemen Anti-Explosive Squad sebagai sisi penerima, yakin bahwa perangkat ini adalah sederhana dan  terbaik di dunia ... jadi kami sarankan  tetap digunakan untuk menyelamatkan nyawa tak berdosa. "

Mengikuti rekomendasi Jabiri ini, lima kontrak lebih lanjut untuk memasok pasukan keamanan dengan detektor diterbitkan, dan total biaya proyek mencapai £ 75 juta..

Pada bulan Januari 2010, Departemen Inggris untuk Bisnis, Inovasi dan Keterampilan mengumumkan akan melarang ekspor ke Irak dan Afghanistan perangkat ADE650, sementara pihak berwenang Irak membuka penyelidikan dan menangkap Jabiri "atas tuduhan korupsi".

Jabiri dijatuhi hukuman tujuh tahun, tetapi detektor palsu masih perlengkapan biasa di pos pemeriksaan di Irak pekan lalu, ketika Abadi memerintahkan penghapusan mereka setelah kemarahan publik.
Sumber : Middle East Eye/suaraislam

0 Response to "Hit and Run, Inilah Taktik Baru ISIS"

Post a Comment