Taman Siswa Oleh Ki Hajar Dewantara: Sejarah Berdiri dan Tujuannya

Taman Siswa Oleh Ki Hajar Dewantara: Sejarah Berdiri dan Tujuannya

Berdiri pada tanggal 3 Juli 1922 di Yogyakarta dengan tokoh pendirinya adalah Soewardi Soerjaningrat atau Ki Hajar Dewantoro (tokoh Indische Partij yang sudah pulang dari pembuangannya di Belanda).

Taman Siswa adalah organisasi pergerakan nasional dalam bidang pendidikan dengan tujuan "Mewujudkan Masyarakat Yang Tata Tentrem Tertib Damai" / "mengembangkan Edukasi Kebudayaan" yang merupakan senjata ampuh dalam menghadapi dominasi Pemerintah Kolonial Belanda. Sekolah Taman Siswa dijadikan sebagai alat untuk menyampaikan paham ideologi, yaitu nasionalisme kebudayaan, menyampaikan perkembangan politik, dan juga digunakan untuk mendidik calon-calon pemimpin bangsa yang akan datang yang mempunyai wawasan kebangsaan luas. Dalam hal ini, sekolah merupakan alat untuk meninggikan derajat rakyat melalui pengajaran. Ki hajar Dewantoro merumuskan asas-asas pengajaran nasional selama masa pembuangannya di Belanda (1913-1919). pendidikan / kepemimpinan yang dikembangkannya adalah "Ing Ngarso Sung Tulodho, Ing Madyo Mangun Karso, Tut Wuri Handayani" (Di depan dapat memberikan contoh, di tengah dapat mendorong dan bekerjasama, dan di belakang dapat mendorong untuk maju ke depan). 

Sekolah-sekolah yang didirikan Taman Siswa adalah :
1. Taman Indria
2. Taman Muda
3. Taman Dewasa
4. Taman Madya
5. Taman Guru
6. Taman Prasarjana
7. Taman Sarjana Wiyata

Taman Siswa berkembang dengan pesat karena sifatnya yang merakyat. Perkembangan yang pesat tersebut menyebabkan Pemerintah Kolonial Belanda khawatir sehingga pada tahun 1932 dikeluarkanlah UU Sekolah Liar (Wilde Scholen Ordonantie). Dengan undang-undang tersebut maka Taman Siswa harus bubar karena sekolah yang boleh berdiri sekolah-sekolah yang didirikan oleh Pemerintah Kolonial Belanda. Undang-undang tersebut menimbulkan perlawanan kaum pergerakan nasional karena dianggap sangat merugikan.Mereka lalu berdiri di belakang Taman Siswa. Pemerintah Kolonial Belanda akhirnya mencabut undang-undang tersebut pada tahun 1932 karena membuat situasi Hindia Belanda / Indonesia tidak kondusif. Taman Siswa diijinkan terus berkiprah di bidangnya dan perguruan atau organisasi ini hingga sekarang masih eksis serta meneruskan perjuangan pendirinya Ki Hajar Dewantoro. Atas jasa-jasanya yang luar biasa, Pemerintah RI menetapkan tanggal kelahiran Ki Hajar Dewantoro, yaitu tanggal 2 Mei sebagai Hari Pendidikan Nasional sedangkan asas pendidikan Tut Wuri Handayani sebagai semboyan Departemen Pendidikan Nasional.

0 Response to "Taman Siswa Oleh Ki Hajar Dewantara: Sejarah Berdiri dan Tujuannya"

Post a Comment