Deplu AS Naikkan Imbalan untuk Kepala Pemimpin Islamic State (IS) Syaikh Al-Baghdi jadi 25 Juta USD

Deplu AS Naikkan Imbalan untuk Kepala Pemimpin Islamic State (IS) Syaikh Al-Baghdi jadi 25 Juta USD



AMERIKA SERIKAT  - Imbalan untuk program Keadilan Departemen Luar Negeri AS meningkatkan tawaran hadiah lebih dari dua kali lipat untuk kepala Syaikh Abu Bakr al Baghdadi, amir dan khalifah Islamic State (IS), membuatnya menjadi salah satu dari dua orang yang paling dicari di dunia.

Hadiahnya saat ini $ 25.000.000 (-+Rp. 332 miliar), menempatkan Syaikh Al-Baghdadi setara dengan Syaikh Ayman al Zawahiri, amir dari Al-Qaidah yang menjabat sebagai wakil kelompok itu selama serangan 9/11.

"Ini merupakan peningkatan yang signifikan dari tawaran hadiah sebelumnya sebesar $ 10 juta yang diumumkan pada bulan Oktober 2011," Deplu AS mencatat dalam siaran pers saat mengumumkan hadiah baru untuk Al-Baghdadi Jum'at (16/12/2016).

Deplu AS mengatakan peningkatan hadiah untuk Syaikh Al-Baghdadi akan meningkatkan "sarana yang tersedia bagi kita untuk mendapatkan informasi tentang kepemimpinan mereka dan membawa mereka ke pengadilan."

Di bawah kepemimpinan Al-Baghdadi ini, Islamic State "telah bertanggung jawab atas kematian ribuan warga sipil di Timur Tengah, termasuk pembunuhan brutal sejumlah sandera sipil dari Jepang, Inggris, dan Amerika Serikat," Deplu mencatat. Selain itu, "kelompok ini juga telah melakukan serangan senjata kimia di Irak dan Suriah ..."

Departemen Luar Negeri AS meningkat hadiah untuk Syaikh Al-Baghdadi saat Islamic State telah didesak di Irak. IS pertama kali mulai mengambil kendali wilayah di provinsi Anbar Irak pada bulan Januari 2014, dan kemudian melancarkan serangan kilat pada Juni 2014 yang menempatkan mereka menguasai daerah yang luas di utara, tengah dan timur Irak, termasuk kota Mosul. Tapi pasukan Irak - yang didukung oleh kekuatan udara AS, Kurdi Peshmerga dan milisi Syi'ah yang didukung Iran - telah perlahan-lahan mendorong kembali IS. Mereka saat ini sedang menyerang di Mosul, kota terbesar terakhir yang berada di bawah kontrol Islamic State.

Syaikh Al-Baghdadi, yang juga dikenal sebagai Dr. Ibrahim 'Awwad Ibrahim Ali dan Abu Du'a, telah ditambahkan ke dalam daftar teroris global AS pada Oktober 2011, ketika Islamic State of Iraq, cikal bakal dari IS saat ini, masih menjadi bagian dari jaringan Al-Qaidah. Jauh sebelum kelompok itu merebut daerah besar Irak dan Suriah, imbalan untuk Keadilan menawarkan hadiah sebesar $ 10 juta untuk informasi yang mengarah pada penangkapan dan penuntutannya. Itu merupakan jumlah yang sama yang ditawarkan untuk Mullah Muhammad Omar, yang pada saat itu adalah amir dari Taliban. Hadiah untuk Syaikh Al-Zawahiri sendiri adalah $ 25 juta.

Syaikh Al-Baghdadi menjadi kepala  Islamic State of Iraq setelah Abu Omar al Baghdadi, pendahulunya dan pendiri kelompok tersebut, dibunuh oleh pasukan Irak dan AS pada bulan April 2010. Juga tewas dalam serangan yang sama adalah Abu Ayyub al Masri, asal Mesir, yang menjabat sebagai "Menteri Perang" Negara Islam Irak.

Sourche: voa-islam.com

0 Response to "Deplu AS Naikkan Imbalan untuk Kepala Pemimpin Islamic State (IS) Syaikh Al-Baghdi jadi 25 Juta USD"

Poskan Komentar