Dibawah Perlindungan Pasukan Zionis Israel 385 Ekstrimis Yahudi Serbu Komplek Masjid Al-Aqsa

Dibawah Perlindungan Pasukan Zionis Israel 385 Ekstrimis Yahudi Serbu Komplek Masjid Al-Aqsa

2 jam yang lalu


YERUSALEM, PALESTINA  - Hampir 400 ekstrimis Yahudi, dijaga oleh pasukan Israel, sekali lagi menyerbu kompleks Masjid al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem Timur Al-Quds yang diduduki Zionis Israel.

Firas al-Dibs, juru bicara dari Wakaf Islam, yang mengelola urusan kompleks tersebut, mengatakan kepada kantor berita Palestina Ma'an bahwa kelompok-kelompok besar pemukim ilegal Yahudi, berjumlah total sekitar 385 orang, “menyerbu masjid”, hari Kamis (13/4/2017).

Pejabat itu juga mengatakan kepada kantor berita Turki Anadolu bahwa pemukim pengganggu mencoba untuk melakukan ritual dan berusaha untuk menyerang para penjaga masjid, sementara pasukan Zionis Israel menangkap dua orang di halaman masjid.

Kompleks Masjid al-Aqsa adalah sebuah situs titik nyala, yang juga dianggap suci oleh orang-orang Yahudi.

Di bawah kesepakatan 1967 antara Israel dan Yordania, pelayan kompleks ini, ibadah non-Muslim dilarang di situs tersebut.

Menyimpang dari perjanjian tersebut, rezim di Tel Aviv secara teratur mengizinkan pemukim ilegal dan ekstremis Yahudi untuk memasuki situs dan melaksanakan ritual keagamaan Israel - sering di bawah penjaga bersenjata.

Kamis menandai hari ketiga liburan Paskah Yahudi.

Dalam langkah serupa pada Rabu, hampir 300 pemukim dan ekstremis Yahudi memasuki kompleks dengan paksa, melakukan tindakan yang dianggap provokatif oleh warga Palestina.

Dalam menjelang Paskah, pasukan Israel telah menahan setidaknya 30 warga Palestina selama penggerebekan di wilayah pendudukan Yerusalem Timur al-Quds.

Badan Muslim di Yerusalem al-Quds mengutuk serangan tersebut, mengatakan mereka dimaksudkan untuk mengubah karakter historis al-Aqsa.

“Kami tidak bisa menerima kesewenang-wenangan, barbar seperti ini... langkah-langkah dengan dalih libur Yahudi,” Departemen Wakaf Islam dan Dewan Tinggi Islam, serta Dar Al-Ifta dan Dewan Tertinggi Islam mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama.

Pekan lalu, Masyarakat Tahanan Palestina (PPS) mengkritik rezim Israel karena meningkatkan tindakan keras terhadap Palestina setiap tahun selama Paskah.

"Bagi warga (Palestina) Yerusalem, musim liburan Yahudi berarti peningkatan dalam hal penahanan sewenang-wenang, penggerebekan rumah-rumah, dan pencarian - tindakan yang menakut-nakuti keluarga. Pendirian pos-pos pemeriksaan keamanan tambahan, khususnya di gerbang kompleks Masjid al-Aqsa dan di Kota Tua, hanya meningkatkan ketegangan di Yerusalem,” kepala PPS di Yerusalem Nadi Qaws mengatakan kepada Ma'an pekan lalu.

Dalam perang tahun 1967, Israel merebut Tepi Barat dan Yerusalem Timur al-Quds, di mana kompleks Masjid Aqsa berada. Sejak itu, Tel Aviv terus memperluas pemukiman ilegal di sana. (st/ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

0 Response to "Dibawah Perlindungan Pasukan Zionis Israel 385 Ekstrimis Yahudi Serbu Komplek Masjid Al-Aqsa"

Posting Komentar