Zionis Israel Akan Bangun 15.000 Unit Pemukiman Ilegal Baru di Al-Quds Yerusalem

Zionis Israel Akan Bangun 15.000 Unit Pemukiman Ilegal Baru di Al-Quds Yerusalem



TEL AVIV, ISRAEL - Kementerian Perumahan Israel mengatakan bahwa rezim Tel Aviv berencana untuk membangun 15.000 unit pemukim baru di Al-Quds Yerusalem Timur yang diduduki yang menentang oposisi internasional, Press TV melaporkan hari Sabtu (29/4/2017).

Menteri Perumahan Israel Yoav Galant mengatakan pada hari Jum'at bahwa kementerian dan Pemerintah Kota al-Quds Yerusalem telah bekerja selama dua tahun untuk membangun 25.000 unit di Yerusalem, termasuk 15.000 di al-Quds Yerusalem Timur yang diduduki.

"Kami akan membangun 10.000 unit di Yerusalem dan sekitar 15.000 di dalam batas kota Yerusalem yang diperpanjang. Itu akan terjadi," kata Galant kepada Radio Israel.

Rencana tersebut dengan cepat dikecam oleh Saeb Erekat, juru runding utama Palestina, yang menggambarkan langkah tersebut sebagai pelanggaran sistematis terhadap hukum internasional dan "sabotase yang disengaja" upaya untuk melanjutkan apa yang disebut perundingan damai antara Israel dan Palestina.

"Semua permukiman di Palestina yang diduduki adalah ilegal menurut hukum internasional," katanya dalam sebuah pernyataan.

Erekat menekankan, "Palestina akan terus menggunakan badan internasional untuk menganggap Israel, kekuatan pendudukan, bertanggung jawab atas pelanggaran berat hukum internasional di seluruh wilayah Palestina yang diduduki."

Putaran terakhir dari apa yang disebut perundingan damai antara Israel dan Palestina runtuh pada bulan April 2014. Aktivitas permukiman di Tel Aviv merupakan salah satu alasan utama di balik kegagalan perundingan tersebut.

Permukiman Yahudi Israel dianggap ilegal menurut hukum internasional karena dibangun di wilayah-wilayah Palestina yang mereka rampas.

Rencana tersebut diperkirakan akan diumumkan pada apa yang disebut "Hari Yerusalem" ketika Israel merayakan pendudukannya di bagian timur kota tersebut, yang jatuh pada tahun ini pada 24 Mei, menurut berita Channel 2.

Pengumuman tersebut bertepatan dengan kunjungan Presiden AS Donald Trump, yang telah memberi lampu hijau untuk perluasan permukiman. Perjalanan Trump akan berlangsung atau tidak lama setelah 22 Mei.

Berita tersebut muncul sehari setelah Trump mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia ingin melihat kesepakatan damai.

"Saya ingin melihat perdamaian dengan Israel dan Palestina," katanya, menambahkan "Tidak ada alasan bahwa tidak ada perdamaian antara Israel dan Palestina - tidak ada satupun."

Seruan Trump datang saat orang-orang Palestina menginginkan Tepi Barat, yang telah dirampas dan diduduki Israel sejak tahun 1967, sebagai bagian dari negara Palestina masa depan, dengan Yerusalem Timur al-Quds sebagai ibukotanya. (af/voa-islam)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

0 Response to "Zionis Israel Akan Bangun 15.000 Unit Pemukiman Ilegal Baru di Al-Quds Yerusalem"

Posting Komentar