TEKNIK ANALISIS CAMPURAN (MIXED)

TEKNIK ANALISIS CAMPURAN (MIXED) 
A. Latar Belakang

Penelitian yang tiada pernah mengenal sudah, terus berkembang dari waktu ke waktu seiring perkembangan zaman dalam segala bidang disiplin ilmu, baik ilmu yang bersifat eksakta, filsafat, humaniora, dan sains terus menunjukkan perkembangan positif. Seiring dengan perkembangan penelitian tersebut, juga memberi warna baru terhadap jenis-jenis, metode, pendekatan dalam penelitian itu sendiri. Pendekatan penelitian misalnya, awalnya hanya dikenal pendekatan kualitatif dan kuantitatif. Namun Campbell dan Fiske seorang peneliti melakukan penelitian yang (multimethods) dan menggunakan pendekatan jamak (multiple approaches) dalam pengumpulan data penelitian. 

Mixed Methods muncul dalam kurun waktu akhir tahun 1950 an. Baru pada kurun 90 an metode mixed method ini menjadi metode tersendiri. Penelitian dengan menggunakan metode ini bisa diidentifikasi dari beberapa hal, yaitu: dari judul penelitian, cara mendapatkan data, dan bentuk pertanyaan penelitian yang diajukan oleh peneliti. Dari sinilah awal munculnya metode penelitian yang mencampurkan antara kualitatif dan kuantitatif yang dikenal dengan penelitian metode campuran (mixed method). 

B. Rumusan Masalah

1. Apa maksud dari analisis mixed?

2. Bagaimana prosedur analisis mixed?

3. Apa –apa saja model analisis penelitian mixed?

C. Tujuan Penulisan

1. Untuk mengetahui apa maksud dari analisis mixed

2. Untuk mengetahui bagaimana prosedur analisis mixed?

3. Untuk mengetahui apa –apa saja model analisis penelitian mixed?


BAB II

PEMBAHASAN

A. Konsep Analisis Mixed

Penelitian campuran (mixed methods) merupakan gabungan dari Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif. Creswell menjelaskan metode penelitian kombinasi merupakan pendekatan dalam penelitian yang mengkombinasikan atau menghubungkan antara metode penelitian kuantitatif dan kualitatif. Hal itu mencakup landasan filosofis, penggunan pendekatan kuantitatif dan kualitatif, dan mengkombinasika kedua pendekatan dalam penelitian. Pendekatan ini lebih kompleks dari sekadar mengumpulkan dan menganalisis dua jenis data; tetapi juga melibatkan fungsi dari dua pendekatan penelitian tersebut secara kolektif sehingga kekuatan penelitian ini secara keseluruhan lebih besar daripada penelitian kualitatif dan kuantitatif. Menurut Creswell metode ini sering disebu juga sebagai metode multimethods, convergence (dua metode bermuara pada satu metode), integrated (integrasi dua metode), dan Combine (kombinasi dua metode). Abbas Tashakkori menjelaskan metode campuran adalah kajian yang merupakan prodak pragmatis dan memadukan pendekatan kualitatif dan kuantitatif dalam perbedaan tahap-tahap proses penelitian. [1]

Pendapat lain mengatakan bahwa metode penelitian campuran adalah suatu metode penelitian yang mengkombinasikan atau mengabungkan antara metode kuantitatif dan kualitatif untuk digunakan secara bersama-sama dalam suatu penelitian, sehingga diperoleh data yang lebih komprehensif, valid, reliable dan obyektif.[2]

Adapun alasan secara umum, mengapa melakukan penelitian metode campuran ialah:

1. Untuk lebih memahami masalah penelitian dengan mentriangulasi data kuantitatif yang berupa angka-angka dan data kualitatif yang berupa perincian-perincian deskriptif.

2. Untuk mengeksplorasi pandangan partisipan (kualitatif) untuk kemudian dianalisis berdasarkan sampel yang luas (kuantitatif).

3. Untuk memperoleh hasil-hasil statistik kuantitatif dari suatu sampel, kemudian menindaklanjutinya dengan mewawancarai atau mengobservasi sejumlah individu untuk membantu menjelaskan lebih jauh hasil statistik yang sudah diperoleh, 

4. Untuk mengungkap kecenderungan-kecenderungan dan hak-hak dari kelompok atau individu-individu yang tertindas. [3]

Ada beberapa tips tentang cara-cara bagaimana memilih mixed method strategies yaitu:

1. Gunakan informasi seperti pada tabel 1 untuk mengevaluasi prosedur-prosedur yang ingin ditetapkan, lalu identifikasilah salah satu dari enam strategi tersebut sebagai salah satu strategi utama yang akan digunakan peneliti

2. Pertimbangkan batas waktu yang dimiliki peneliti dalam mengumpulkan data

3. Ingatlah bahwa pengumpulan dan analisis data kuantitatif dan kualitatif merupakan proses rigorus yang benar-benar memakan waktu.

4. Cobalah untuk menggunakan strategi sekuensial ekspanatoris karena merupakan strategi favorit peneliti khususnya mereka yang kurang berpengalaman dengan kualitatif, namun memiliki potensi besar dalam penelitian kuantitatif.

5. Bacalah artikel-artikel jurnal yang menggunakan strategi-strategi yang berbeda dan tentukan artikel mana yang paling berkesan bagi anda.

6. Carilah artikel jurnal mixed method yang menerapkan strategi yang dipilih lalu tunjukkan pada pembimbing agar mereka memiliki model nyata tentang strategi penelitian yang ingin diteliti

Tujuan penelitian metode campuran adalah penelitian secara keseluruhan, tentang informasi mengenai unsur-unsur penelitian kuantitatif dan kualitatif, dan memiliki alasan yang rasional mengapa mencampur dua metode tersebut dalam satu penelitian. Ada beberapa petunjuk dalam menyusun tujuan dalam penelitian metode campuran.

1. Mulailah dengan menulis kata-kata yang menunjukkan secara jelas tujuan penelitian yang akan dijabarkan, seperti “tujuan ... atau maksud...”.

2. Jelaskan tujuan penelitan dari perspektif konten, seperti ‘tujuannya adalah untuk mengamati keluarga-keluarga yang memiliki anak tiri”.

3. Tunjukkan jenis rancangan metode campuran yang digunakan, apakah itu sekuensial, konkuren, atau transformasional

4. Jelaskan alasan /rasionalisasi dikombinasikannya data kualitatif dan kuantitatif

5. Terapkan karakteristik-karakteristik tujuan penelitian kualitatif dengan baik, seperti fokus pada satu fenomena utama dan menyebutkan strategi penelitian dan lokasi penelitian. 

6. Terapkan karakteristik-karakteristik tujuan penelitian kuantitatif dengan baik. Seperti menyebutkan teori dan variabel-variabel, menghubungkan variabel-variabel atau membandingkan kelompok variabel-variabel, menyusun variabel-variabel dari variabel bebas terlebih dahulu lalu variabel terikat, menyebutkan strategi penelitian, merincikan para partisipan dan lokasi penelitian

7. Pertimbangkan informasi-informasi tambahan mengenai jenis-jenis atau strategi-strategi pengumpulan data kualitatif dan kuantitatif.

Metode Mixed dapat di aplikasikan secara beragam kedalamtahap-tahap penelitian seperti berikut ini:

1. Bentuk penelitian yang dimaksudkan untuk eksperimen lapangan dan wawancara etnografis mendlam yang dilakukan secara srimultan dan terintegrasi

2. Pengumpulan data yang memasukan item wawancara tertutup dengan memasukan jawaban numeric

3. Analisis data yang memasukan analisis factor dengan bentuk skala likert dari satu bagian survey ditambah dengan penggunaan metode komparasi tetap.[4]

B. Prosedur Analisis Mixed

Ada beberapa aspek penting yang harus dipertimbangkan terlebih dahulu dalam merancang prosedur-prosedur mixed methods research, yaitu sebagai berikut:

1. Timing (waktu)

Peneliti harus mempertimbangkan waktu dalam pengumpulan data kualitatif dan kuantitatifnya. Apakah data akan dikumpulkan secara bertahap (sekunsial) atau dikumpulkan pada waktu yang sama (konkuren). Ketika data dikumpulkan secara bertahap, peneliti perlu menentukan apakah data kuantitatif atau kualitatif yang akan dikumpulkan terlebih dahulu. Hal ini tergantung pada tujuan awal peneliti. Bila data kualitatif dikumpulkan pertama, tujuannya adalah untuk mengeksplorasi topik dengan cara mengamati partisipan di lokasi penelitian. Setelah itu peneliti memperluas pemahamannya melalui tahap kedua, yaitu data kuantitatif, di mana data dikumpulkan dari sejumlah besar partisipan (biasanya sampel dari populasi). Ketika data dikumpulkan secara konkuren, berarti data kuantitatif dan kualitatif dikumpulkan pada waktu yang sama dan pelaksanaannya simultan (serempak). Pengumpulan data kuantitatif dan kualitatif secara bersaman dianggap paling efektif karena tidak membutuhkan waktu lama dalam proses pengumpulannya.

2. Weighting (bobot)

Bobot yang dimaksud dalam merancang prosedur mixed methods adalah prioritas yang diberikan antara metode kuantitatif atau kualitatif. Dalam studi tertentu bobot dapat sama atau seimbang. Dalam beberapa penelitian lain mungkin lebih menekankan pada satu metode. Penekanan pada satu metode tergantung dari kepentingan peneliti, keinginan pembaca (seperti pihak kampus, organisasi profesional) dan hal apa yang ingin diutamakan oleh peneliti. Dalam kerangka yang lebih praktis, bobot dalam mixed methods bisa dipertimbangkan melalui beberapa hal, antara lain apakah data kualitatif dan kuantitatif yang akan diutamakan terlebih dahulu, sejauh mana treatment terhadap masing-masing dari kedua data tersebut atau apakah metode induktif (seperti, membangun tema-tema dalam kualitatif) atau metode deduktif (seperti, menguji suatu teori) yang akan diprioritaskan.

3. Mixing (pencampuran)

Mencampur (mixing) berarti bahwa data kualitatif dan kuantitatif benar-benar dileburkan dalam satu end of continuum, dijaga keterpisahannya dalam end of continuum yang lain atau dikombinasikan dengan beberapa cara. Dua data bisa saja ditulis secara terpisah namun keduanya tetap dihubungkan (connecting) satu sama lain selama tahap-tahap penelitian. bahwa peneliti mengumpulkan data kuantitatif dan kualitatif secara konkuren dan menggabungkan (integrating) database keduanya dengan mentransformasikan tema-tema kualitatif menjadi angka-angka yang bisa dihitung (secara statistik) dan membandingkan hasil penghitungan ini dengan data kuantitatif deskriptif. Dalam hal ini, pencampuran menggabungkan dua database dengan meleburkan secara utuh data kuantitatif dengan data kualitatif. Atau dalam hal lain, peneliti tidak menggabungkan dua jenis metode penelitian yang berbeda tetapi sebaliknya peneliti justru tengah menancapkan (embedding) jenis data sekunder (kualitatif) ke dalam jenis data primer (kuantitatif) dalam satu penelitian. Database sekunder memeinkan peran pendukung dalam penelitian ini.

4. Teorizing (teorisasi)

Faktor terakhir yang perlu diperhatikan dalam merancang mixed method adalah perspektif teori apa yang akan menjadi landasan bagi keseluruhan prosesw/tahap penelitian perspektif ini bisa berupa teori ilmu-ilmu sosial atau perspektif-perspektif teori lain yang lebih luas. Dalam mixed methods research, teori biasanya muncul dibagian awal penelitian untuk membentuk rumusan masalah yang diajukan, siapa yang berpartisipasi dalam penelitian, bagaimana data dikumpulkan dan implikasi-implikasi apa yang diharapkan dari penelitian.

Aspek penting yang harus dipertimbangkan terlebih dahulu dalam merancang prosedur-prosedur mixed methods research

Dalam prosedur pengumpulan data penelitian metode campuran penting kiranya mengidentifikasi strategi-strategi sampling dan pendekatan-pendekatan dalam memvalidasi data. Seperti, mengidentifikasi dan menentukan jenis data baik kuantitatif maupun kualitatif yang dikumpulkan selama penelitian, mengetahui data kualitatif, karena sering dipilih dengan random sampling agar masing-masing individu memiliki kesempatan yang sama untuk diseleksi sebagai sampel, dan dapat digeneralisasikan pada populasi secara luas. Ada lima tipologi sampling metode campuran, yaitu:

1. Strategi dasar, di dalamnya sampling kuantitatif dan sampling kualitatif dikombinasikan (seperti, startified purposeful sampling dan porposive random sampling).

2. Sampling sekuensial, di dalamnya tahap pertama melengkapi sampling tahap kedua.

3. Sampling konkuren, di dalamnya probabilitas kuantitatif dan sampling kualitatif dikombinasikan menjadi prosedur-prosedur sampling independen atau diterapkan secara bersamaan seperti instrumen survei dengan respons tertutup dan respons terbuka.

4. Sampling multilevel, di dalamnya sampling yang diterapkan pada dua atau lebih unit analisis

5. Sampling yang menerapkan bentuk kombinasi dengan strategi-strategi metode campuran sebelumnya.

Teknik pengumpulan data yang lazim digunakan dalam metode campuran ialah Self Report yaitu dengan menanyakan individu terkait informasi dan pengalaman yang akan diteliti. Hal ini dilakukan untuk mengukur sejauh mana individu-individu ditanya untuk melaporkan tentang perasaan mereka, kepercayaan, sikap dan atribut lainya. Setiap kesimpulan yang dibuat berdasarkan teknik ini akan mempunya validitas internal yang rendah ( kualitas kepercayaan). [6]

Sedangkan analisis data dalam metode campuran sangat berkaitan dengan strategi yang dipilih. Analisis data dapat dilakukan berdasarkan pendekatan kuantitatif (analisis angka-angka secara deskriptif dan inferensial) dan kualitatif (deskripsi dan analisis teks atau gambaran secara tematik), atau antara dua pendekatan ini. ada beberapa analisis data metode campuran, yaitu: 

1. Transformasi data. Dalam strategi-strategi kunkuren, peneliti bisa saja menghitung data kuantitatif atau sebaliknya peneliti juga dapat mengalifikasi data kuantitatif.

2. Mengeksplorasi outlier-outlier. Dalam strategi-strategi sekuensial, analisis data kuantitatif pada tahap pertama dapat menghasilkan kasus-kasus ekstrim dan outlier. Setelah analisis penliti dapat menindaklanjuti dengan wawancara kualitatif tentang kasus-kasus outlier tersebut untuk memperoleh penegtahuan tentang mengapa kasus ini berbeda/menyimpang dari sampel kuantitatif.

3. Membuat instrument. Dengan menerapkan salah satu strategi sekuensial sebelumnya, kumpulkan tema-tema atau statemen tertentu tertentu dari partisipan pada tahap pertama, selanjutnya gunakan statemen tersebut sebagai item-item spesifik dan temanya sebagai skala-skla untuk membuat instrument survey kuantitatif. Pada tahap ketiga, cobalah menvalidasi instrument tersebut dengan sampel yang representative dari populasi.

4. Menguji level-level ganda. Dengan menerapkan strategi embedded konkuren, lalkukan survey (misalnya, pada kelompok-kelompok) untuk mengumpulkan hasil-hasil kuantitatif tentang sampel. Pada waktu bersamaan, lakukan wawancara kualitatif (seperti, pada individu-individu) untuk mengeksplorasi suatu fenomena berdasarkan pandangan individu-individu dalam kelompok-kelompok tersebut.

5. Membuat matriks/tabel. Dengan menerapkan salah satu strategi konkuren yang sudah dijelaskan sebelumnya, kombinasikan informasi-informasi yang diperoleh dari pengumpulan data kuantitatif dan kualitatif kedalam bentuk matriks atau tabel.
Aspek lain dari analisis data yang harus dideskripsikan dalam proposal proposal mixed method adalah serangkaian langkah yang diambil untuk memerikasa validitas data kuantitatif dan akurasi hasil kualitatif.

C. Model Analisis Mixed

Model analisis mixed

1. Metode Sequential 

Metode sekuensial adalah prosedu penelitian dimana peneliti mengembangkan hasil penelitian dari satu metode dengan metode yang lain. Metode ini dikatakan sequensial karena penggunaan metode dikombinasikan secara berurutan. 

a. Sequential explanatory, bila pertama, menggunakan metode kuantitatif, dan kedua, penelitian kualitatif. Tahap pertama, dilakukan pengumpulan data dan analisis data dengan Kuantitatif, selanjutnya tahap kedua dilakukan pengumpulan data dan analisis data secara kualitatif, ntuk memperkuat hasil penelitian kuantitaif yang dilakukan di tahap pertama

(Creswell, 2009)

b. Sequential exploratory, pertama menggunakan metode kualitatif, dan kedua metode kuantitatif. Tahap pertama, dilakukan pengumpulan data dan analisis data dengan Kualitatif, selanjutnya tahap kedua dilakukan pengumpulan data dan analisis data secara kuantitatif, ntuk memperkuat hasil penelitian kualitatif yang dilakukan di tahap pertama. 

Kelemahan metode ini yaitu memerlukan waktu, tenaga dan biaya yang besar.


c. Sequential Transformative strategy

Metode ini dilakukan dalam dua tahap, pertama metode kuantitatif dan tahap kedua metode kualitatif, begitu juga sebaliknya.. Peranan perspektif teori dari peneliti akan menjadi landasan bagi keseluruhan proses /tahap penelitian. Perspektif teori ini bisa ditulis secara eksplisit atau implisit. Misalnya perspektif teori ilmu sosial ( teori adopsi, teori leadership) atau teori advokasi/partisipatoris (gender, ras, kelas)


2. Model Concurrent

Penggabungan penelititan kualitatif dan kuantitatif dilakukan secara bersamaan.

a. Concurrent Triangulation Strategy

Model atau strategi ini merupakan model yang paling dikenal. Dalam model ini peneliti menggunakan metode kuantitatif dan kualitatif secara bersama-sama, baik dalam pengumpulan data maupun analisisnya, kemudian membandingkan data yang diperoleh. Sehingga dapat ditemukan mana data yang dapat digabungkan dan dibedakan. Dalam model ini, penelitian dilakukan dalam satu tahap. Bobot antara kedua metode ini seharusnya seimbang, namun pada pelaksanaannya bisa terjadi satu metode lebih tinggi disbanding metode lainnya. 

b. Concurrent Embedded Strategy

Merupakan metode penelitian yang mengkombinasikan penggunaan metode penelitian kuantitatif dan kualitatif secara simultan (bersama-sama) dengan bobot yang berbeda. Pada model ini ada metode primer, untuk memperoleh data yang utama dan metode sekunder, untuk memperoleh data pendukung metode primer. Dalam kasus ini, penelitian kualitatif lebih dipandu oleh fakta-fakta yang diperoleh dilapangan untukmembangun hipotesis atau teori baru. [7]


c. Concurrent Transformative Strategy

Pada model ini peneliti dipandu dengan menggunakan teori perspektif baik teori kualitatif maupun kuantitatif. Teori perspektif ini misalnya teori kritis, advokasi, penelitian partisipatori, atau keragka teoritis atau konseptual. Metode ini merupakan gabungan antara modul triangulation dan embedded. Dua metode pengumpulan data dilakukan pada satu tahap/fase penelitian dan pada waktu yang sama. Boot metode bisa sama dan bisa tidak. Penggabungan data dapat dilakukan dengan merging, connecting atau embedding (mencampur dengan bobot sama, menyambung dan mencampur dengan bobot tidak sama). [8]


Berikut ini adalah notasi mixed method tersebut:

1. Simbol “+” mengindikasikan strategi pengumpulan data secara konkuren dan simultan, dengan data kualitatif dan kuantitatif yang dikumpulkan sekaligus dalam waktu bersamaan

2. Simbol “ ” mengindikasikan strategi pengumpulan data sekuensial, dengan satu jenis data (misalnya data kualitatif) yang mendukung jenis data yang lain (misalnya data kuantitatif).

3. Pengkapitalan (“KUAN” atau “KUAL”) mengindikasikan suatu bobot atau prioritas yang diberikan pada data, analisis dan interprestasi kuantitatif dan kualitatif.

4. “Kuan” dan “Kual” merupakan kependekan dari kuantitatif dan kualitatif

5. Notasi KUAN/kual mengindikasikan bahwa metode kualitatif ditancapkan kedalam rancangan kuantitatif.

6. Kotak-kotak mengindikasikan analisis dan pengumpulan data kuantitatif dan kualitatif.[9]


BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Analisis mixed adalah suatu pendekatan dalam penelitian yang mengkombinasikan atau menghubungkan antara metode penelitian kuantitatif dan kualitatif. Hal itu mencakup landasan filosofis, penggunan pendekatan kuantitatif dan kualitatif, dan mengkombinasika kedua pendekatan dalam penelitian. Pendekatan ini lebih kompleks dari sekadar mengumpulkan dan menganalisis dua jenis data; tetapi juga melibatkan fungsi dari dua pendekatan penelitian tersebut secara kolektif sehingga kekuatan penelitian ini secara keseluruhan lebih besar daripada penelitian kualitatif dan kuantitatif. 

Ada beberapa model analisis mixed, yaitu:

1. Metode Sequential 

2. Model Concurrent

B. Saran 

Makalah yang penulis buat ini jauh dari kesempurnaan baik dari segi buku reperensi, penulisan apalagi kata-kata yang tidak terurai dengan baik. Penulis mengharap kritikan dan masukan dari pembaca untuk perbaikan makalah ini kedepanya.


DAFTAR PUSTAKA

Abbas Tashakkori dan Charles Teddlie, Mixed Methodology;Menombinasikan Pendekatan Kualitatif dan Kuantitatif, Yogyakarta:Pustaka Pelajar, 2010

Sugiyono , Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, Dan R&D , Bandung: Alfabeta, 2012

________, Metode Penelitian Kombinasi, Bandung: Alfabeta, 2012

John W Creswel, Research Design Pendekatan Kualitatif, Kuantitatif, dan Mixed, Yogyakarya: Pustaka Pelajar, 2009




[1] Abbas Tashakkori dan Charles Teddlie, Mixed Methodology;Menombinasikan Pendekatan Kualitatif dan Kuantitatif, (Yogyakarta:Pustaka Pelajar, 2010), hlm. 29 


[2] Sugiyono , Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, Dan R&D (Bandung: Alfabeta, 2012), hlm. 27 




[4] Abbas Tashakkori dan Charles Teddlie, Op Cit., hlm. 30 




[6] Abbas Tashakkori dan Charles Teddlie, Op Cit., hlm. 166 


[7] Sugiyono, Metode Penelitian Kombinasi, (Bandung: Alfabeta, 2012), hlm. 39 


[8] John W Creswel,Research Design Pendekatan Kualitatif, Kuantitatif, dan Mixed,(Yogyakarya: Pustaka Pelajar, 2009), hlm. 840 


4 Responses to "TEKNIK ANALISIS CAMPURAN (MIXED) "

Unknown mengatakan...

Assalamu'alaikum mas klo boleh tau harga buku nya berapa ya...?

Unknown mengatakan...

Assalamu'alaikum mas klo boleh tau harga buku nya brp ya mas..?

Afdhal Ilahi mengatakan...

kurang tau jga mas,, cba cri di onlineaja,,psti ada kok ;)

Anonim mengatakan...

This is very interesting, You're a very skilled blogger.
I've joined your feed and look forward to seeking more of your wonderful post.

Also, I have shared your web site in my social networks!