Sari Roti Mengapresiasi Sebesar-besarnyanya Aksi Super Damai 212

Sari Roti Mengapresiasi Sebesar-besarnyanya Aksi Super Damai 212


Sari Roti

Satu sisi rawai dari aksi super damai 212 yang lalu adalah pembagian produk Sari Roti secara gratis oleh penjual roti keliling (Hawker Tricycle) pada Aksi Super Damai 212. Suatu kontribusi kemanusiaan dan dukungan terhadap aksi menuntut keadilan pada 2 Desember lalu yang patut diapresiasi dalam kehidupan berdomokrasi dan bermasyarakat.

Berkaitan dengan kejadian tersebut, Sari Roti memberikan klarifikasi dalam laman resminya. Sebagai berikut:

PT Nippon Indosari Corpindo Tbk. selaku produsen produk Sari Roti memberikan apresiasi sebesar-besarnya atas terlaksananya Aksi Super Damai 212 yang berjalan dengan lancar dan tertib pada tanggal 2 Desember 2016.PT Nippon Indosari Corpindo Tbk. senantiasa berkomitmen menjaga Nasionalisme, keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhinneka Tunggal Ika dengan senantiasa berusaha untuk menjadi perusahaan kebanggaan Indonesia.Dengan tidak mengurangi apresiasi kami atas Aksi Super Damai kemarin, dengan ini kami sampaikan bahwa PT Nippon Indosari Corpindo Tbk. tidak terlibat dalam semua kegiatan politik. Kemunculan informasi mengenai pembagian produk Sari Roti secara gratis oleh penjual roti keliling (hawker tricycle), merupakan kejadian yang berada diluar kebijakan dan tanpa seijin PT Nippon Indosari Corpindo Tbk.

Sehubungan dengan hal tersebut diatas, dengan ini PT Nippon Indosari Corpindo Tbk. menyampaikan bahwa:

Produk Sari Roti tersebut adalah produk yang dibeli oleh salah seorang Konsumen melalui salah satu Agen yang berlokasi di Jakarta.Pihak Pembeli meminta agar produk tersebut dapat diantarkan ke area pintu masuk Monas dan dipasangkan tulisan “gratis” tanpa pengetahuan dan perizinan dari pihak PT Nippon Indosari Corpindo Tbk.

Demikian informasi ini kami sampaikan agar tidak terjadi kesalahpahaman di berbagai pihak. PT Nippon Indosari Corpindo Tbk. berkomitmen untuk selalu menjaga Nasionalisme, keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhinneka Tunggal Ika, serta tidak terlibat dalam semua aktivitas kegiatan politik. (selesai)

Klarifikasi yang kemudian menyulut banyak protes dari peserta Aksi Super Damai 212 di media sosial. (sb/dakwatuna.com)